Slot Gacor MAXWIN

Selalu Membayar Kemenangan Anda

Uncategorized

APTB Bogor-Tanjungpriok Mulai Beroperasi | InfoBogor

December 9, 2013 By administrator

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kembali meluncurkan rute Angkutan Perbatasan Terintegrasi Busway (APTB) yakni jurusan Bogor-Tanjungpriok, Jumat (6/12/2013).

Rute APTB ini akan terintegrasi dengan TransJakarta Koridor X (Tanjungpriok-Cililitan). APTB ini adalah yang ke 11 yang dioperasikan. Peluncuran APTB dilakukan di Halte Cempakaputih, Jakarta Pusat.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono mengatakan, APTB ini diharapkan bisa menambah okupansi, atau tingkat keterisian jalur TransJakarta.

“Kita sudah mulai Sterilisasi jalur TransJakarta, dengan beroperasinya satu lagi jalur APTB, maka jalur akan terus terisi, headway atau jarak antarbus akan semakin dekat,” ujar Pristono.

Menurutnya, operator swasta berminat mengoperasikan rute APTB karena jalur sudah steril. Efeknya, semakin banyak pengendara kendaraan pribadi yang menjadi penumpang angkutan umum. Dalam acara tersebut, Pristono bersama Direktur Hiba Utama, Khrisna Hidayat masuk ke dalam bus berwarna biru tersebut.

Bus APTB ini memiliki panjang sembilan meter dengan berkapasitas 85 orang. Untuk rute ini, Hiba Utama sebagai operator mengoperasikan sebanyak 10 bus dan akan ditambah jika permintaan tinggi.

“Operator sudah mengetahui potensi jumlah penumpang, makanya mereka tertarik menjalankan rute ini, dengan APTB sebanyak 123 bus, dan Bus Kota Terintegrasi Busway (BKTB) seperti Kopaja AC, kita yakin semakin banyak penumpang angkutan umum,” jelas Pristono.

Berdasarkan studi yang dilakukan pada 2011, diketahui jumlah orang yang melakukan perjalanan dari Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi mencapai 3,6 juta perjalanan perhari.

“Sedangkan saat ini dipastikan sudah lebih banyak lagi, sehingga untuk menekan penggunaan kendaraan pribadi yang menuju Jakarta, sistem direct service diterapkan,” ujarnya.

Direktur Hiba Utama Khrisna mengatakan, ke depannya, APTB ini direncanakan memiliki layanan Wifi gratis, dan GPS untuk memudahkan pemantauan posisi bus. Seperti diketahui, Pemprov DKI menjalankan sistem APTB dan BKTB dengan mencontoh sistem Bus Rapid Transit (BRT) di Guangzhou, Cina. Mereka menggunakan sistem direct-services, dimana ‘metro-buses’ (bus kota) dapat masuk dan keluar koridor BRT.

Dihubungi terpisah, pengamat transportasi Darmaningtyas, mengatakan peluncuran APTB memang baik, namun perlu dilihat efektivitasnya.

“APTB jangan hanya dilihat dengan banyaknya layanan atau rute yang dijalankan, tapi dari jumlah penumpangnya,” ujarnya.

Direktur Institut Studi Transportasi ini mengatakan, optimalisasi penumpang APTB sangat diperlukan karena sekaligus akan mendongkrak jumlah penumpang TransJakarta. Keberhasilan APTB, kata dia, tidak bisa hanya mengandalkan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta saja, namun juga harus didukung Pemerintah Daerah sekitar Jakarta.

Sumber: Tribun News

Tags: APTB Bogor – Tanjung Priok, berita bogor, transportasi bogor